Akhir Pekan Kemana?

Sabtu kemarin, selepas tengah hari aku dan istri langsung meluncur ke Bandung. Ada dua undangan pernikahan iparnya ipar (ipar kwadrat) di sana. Satunya di daerah Cicaheum, satunya di kafe Ilalang, Setrasari.

Baru masuk ke jalan tol Cikampek, lalu lintas sudah padat merayap. Antrian di gerbang Bekasi Barat panjang sekali. Imbasnya, kendaraan lain yang mau ke Bandung dan Cikampek kena getahnya.

Setelah lepas Bekasi Barat, ternyata lalu lintas tetap padat. Hingga persimpangan km 66 yang menuju Bandung, kendaraan hanya bisa dipacu maksimal 60 km/jam. Perjalanan ke Bandung (termasuk makan siang, isi BBM dan sholat) memakan waktu 4 jam. Cukup melelahkan.

Ada kejadian yang sedikit lucu di pesta pernikahan pertama yang kami hadiri. Kami dari rombongan mempelai pria telah tiba sekitar pukul 08.00 di gedung, tetapi belum tampak tim yang menyambut dari mempelai wanita. Tampaknya tidak ada ‘producer‘ acara yang meng-organize sehingga semua acara dilakukan secara spontan. Perpindahan dari satu acara ke acara berikutnya tidak ‘smooth‘. Semua saling berpandangan untuk memastikan apa acara berikutnya.

Sepertinya orangtua mempelai putri baru pertama kali melaksanakan hajatan seperti ini, sehingga belum berpengalaman. Seharusnya dia bisa minta pertolongan tetua kampung yang sudah biasa mengatur acara seperti ini.

Aku jadi teringat mertuaku pada pernikahan kami. Semuanya disiapkan secara detil. Bahkan beliau sendiri yang membuat rundown. Detil acara beserta penanggungjawab tertulis dengan jelas. Panitia tinggal melaksanakan saja.

Memang, tidak semua orang bisa melakukan apa yang mertuaku lakukan. Di pesta kaum gedongan, wedding planner merupakan profesi yang mutlak dibutuhkan. Tetapi bagaimana dengan pesta kaum menengah bawah? Sebenarnya ini peluang bagi mahasiswa untuk belajar bisnis.

Dengan honor yang mungkin murah (atau bahkan gratis), mahasiswa bisa belajar membuat sebuah event. Pelajaran ini pasti sangat berharga di dunia kerja kelak. KKN (Kuliah Kerja Nyata) barangkali juga bisa memasukkan wedding planner sebagai salah satu kegiatan.

Pada pesta kedua di Cafe Ilalang suasananya sungguh berbeda dengan pesta di gedung pada umumnya. Di sini pengunjung bisa lebih relaks di tengah semilir angin Bandung yang sejuk sangat, meski sedang musim kemarau. Di samping makanan utama di tengah ruangan, di tiap saung yang terletak di sekitar cafe, ada makanan pendamping seperti sate, siomay, serabi, dan kue-kue beserta kursinya.  Pokoknya pengunjung betah berlama-lama di sini.

Sehabis magrib Minggu, aku pulang ke Jakarta. Baru nyampe di km 125, selepas gerbang Pasteur, kendaraan kembali merayap. Tampaknya antrian di gerbang Padalarang semakin menggila. Di saat liburan seperti ini, bottle neck memang ada di gerbang Padalarang Barat ini.

Aku kurang paham apa sebenarnya fungsi gerbang Padalarang Barat ini. Di sini pengendara membayar tol kota Bandung dan menukar dengan kartu. Padahal, jika kita dari Jakarta, di gerbang ini hanya menukar kartu tanpa membayar.

Menurutku, gerbang ini tidak perlu ada. Pengendara kan bisa membayar di gerbang akhir, baik di Jakarta maupun di kota Bandung. Pengadaan gerbang ini menurutku hanya memudahkan pihak Jasa Marga saja dalam membagi omset. Akhirnya yang jadi korban konsumen.

Bayangkan, jarak 5 km dari km125 ke km 120 harus ditempuh dalam satu jam. Berapa BBM yang terbuang percuma. Gimana ini pemerintah? Katanya mau menghemat BBM?

Selama gerbang ini masih ada, di saat liburan begini, jangan coba-coba pulang dari Bandung pada hari Minggu di bawah pukul 20.00 kalau tidak mau terjebak macet. Lebih baik, pulang sekitar pukul 21.00 ke atas. Kalau mau nekad juga, siapkan makanan kecil di mobil dan kesabaran ekstra…

Iklan

16 tanggapan untuk “Akhir Pekan Kemana?

  1. Wah, saya ngga bisa menanggapi soal tol, Bang. Bener-bener kabur banget imajinasi saya tentang Jkt-Bdg-Jkt PP.
    Kalau soal wedding/party organizer itu.. waaahh… saya ngerasa banget manfaatnya. Bukan, ini bukan karena waktu menikah dulu saya pake wedding organizer *eh secara saya masih jomblo gituuhh.. hehe*, tapi pas nikahnya kakak saya, semua pake wedding organizer, jadi semua acaranya runut dan jelas, dan keluarga cuman tinggal mempelajari lembaran rundown dan manut-manut saja.
    Ntar kalau saya merit… someday…. saya nggak pake wedding organizer. Kenapa begitu? bukan karena saya mau cape2 ngatur sendiri, tapi saya nggak mau pake acara aneh2.. saya cuman pingin akad nikahnya aja… 🙂

    Ah…Lala terinspirasi dari Sex and the City kaleee…
    Takut ya…udah repot2 pake gaun, nggak taunya mempelai pria nggak datang….
    Hi hi….jadinya mending ke KUA aja ya…..
    Jangan gitu2 amat, lah…
    Orangtua pasti kepingin yang lebih gimana gituh…
    Kan sekali seumur hidup…

  2. ichiban desu.
    saya akhir pekan di rumah aja.
    jadi pembantu, baby sitter dan tukang kebun.
    udah gitu pas nonton TV dibilang …nonton TV mulu…
    ngamuk deh !!!
    pokoknya akhir pekan kemarin the baddest deh (gaya toshinobu kubota)

    Wah, kasian Ime-chan.
    Ada yang tega2nya ngelarang nonton TV (“kompor.com)…
    Toshinobu Kubota? Siapa ya? Wah, ketinggalan zaman lagi nih ike…

  3. iiih samaan sama lala….sebel

    wedding organiser…. bagus juga buat latihan. disini ada tuh universitasnya untuk hospitality (kebetulan suamiku kerja di situ)
    waktu saya wedding, arrange semua sendiri….. sampe suami aja ngga tau musti ngapain. hihihi. soalnya wedding ala mix indo-japan

    Nah, La…Belajar tuh sama Ime-chan…Jadi nanti pas hari H, tinggal lenggang kangkung…Uhuy….

  4. Aaarrgghh curang … curang … aku keduluan nih …
    Akhir pekan ku …
    Istirohat di Rumah … dan Istirohat di Rumah Sakit …
    Aku balik dari makassar Sabtyu Pagi …
    Langsung ke Rumah Sakit … njaga ibu … seharian (eh aku belum crita ya ..)
    Sabtu malam tepar di rumah …
    Minggu …? Jaga lagi di rumah sakit … dari Pagi ampe Magrib …

    Oh iya …
    Ibu saya dirawat di rumah sakit .. karna menderita patah tulang … ketabrak motor … udah 2 minggu ini …
    Alhamdulillah kondisi beliau baik-baik saja …
    (BTW Ibu manja banget kalo aku dateng … minta di suapin.. minta di sisirin rambutnya …)(hehehe)(Anak Lanang satu-satu nyaa … )
    Doain ya …
    THX

    Wah, turut prihatin, Bos.
    Semoga Allah Sang Penyembuh memberi kesembuhannya kepada ibunda tercinta….

    Btw, anak lanange soleh pisan euy…pake nyuapin dan nyisirin segala…
    Btw di rumah sakit mana, Bos?

  5. oalah kok bisa sampai ketabrak motor sih? .. Orang tua kalau sudah jatuh musti hati-hati selanjutnya. Apalagi patah tulang….duhhhh.
    Semoga ibunya mas bisa cepat sembuh ya.Amin…

    Iya, ayah saya juga pernah jatuh tiba2 dan pingsan….
    Rupanya perutnya melilit….
    Sekarang kita lebih hati-hati kalau dia naik-turun tangga..
    Tinggal Lala nih hari ini yang belum posting…
    Ditunggu La…..

  6. Bang, sebelum liat Sex and The City, aku emang udah ga tertarik sama pesta-pestaan gitu.. Aku malah pingin abis dari KUA, makan bareng keluarga dan sahabat-sahabat, terus honeymoon dehh… hehehehe…. Soalnya kalau dipestain, kadang orang datang ke kawinan cuman buat makan gratis doang, sih…..

    Eh, aku uda posting, kaleee… hehehe… Ayo, Om dan EmiChan, ditunggu komentarnya….

    Buat Om, semoga Ibu cepet sembuh ya…. Nggak kebayang gimana kondisi Ibu sekarang, Om. She’s 70-something, rite? Salam buat Ibu yaahh… Dari blogger surabaya, the Sweet Dynamite… uhuuuiii…. 😀 (masih-GR.com)

    Mana berani Bos Nh18 bilang, “Ada salam Bu dari blogger Surabaya”.
    Hi hi hi…

  7. Weekend?
    Ke bogor cuman buat ngambil raket tenis sama sepatu buat backpacking.
    Pulangnya, terminal bis Baranangsiang kosong. 300 armada disewa buat jalan-jalan. Sebel! Abis gitu di tol Jagorawi macetnya minta ampun, mana bisnya yg ga ber-AC lagi. Sebel kuadrat!

    Buat om-NH mudah2an ibunya cepet sembuh. Jadi inget babeh *hiks*
    Ibunya udah lama merindukan disuapin sama disisirin sama om tuh. Kapan lagi?

    Raket tenis?
    Kapan2 maen tenis yuk…

  8. Akhir pekan????/

    Bangun lebih siang (jam 10 pagi)…siapkan film favorite (serial atau lepas)..siapkan makan kecil..mulai memanjakan diri..hehehe….
    Malamnya..maen badminton….MANTAP

    @ whitewizard, maen badmintonnya di GOR mana?

  9. Yang namanya liburan, pasti dimana2 macet, bikin jengkel. Bayangin aja, sabtu kemarin (5/7/08) pas mo gawe, kepadatan mobil plat B ke arah Puncak menggila, lebih gila daripd Roda-Roda Gila. Macetnya aja dah minta ampun, mulai dari cibubur sampe keluar gerbang tol Ciawi hingga Puncak. Kadang kupikir, apa sih yang mau diliat di Puncak, wong udah semrawut gitu, ksan indahnya aja dah hampir punah.

    Ya, namanya juga orang Jakarta udah stress. Jadi, yang penting bisa meninggalkan Jakarta walau sekejap…

  10. Saya mah ga bisa maen tennis bang. Cuma pengen mengerakkan otot aja. Buat saya, olah raga ini lebih feasible dilakukan sama temen2 yg juga pada belum bisa.
    Kesimpulannya, mendingan kita jangan maen bareng malah membuat saya malu. *dikasih buku gratis juga keukeuh ga mau maen bareng* 😀

    Saya juga udah lama nggak main. Raketnya nganggur di rumah…Jadi jangan khawatir…Ayo, kapan jadwalnya?

  11. wah, gaya orang dalam memandang event pernikahan ternyata beda2, ya mas azwan. terlepas baru pertama kali menikahkan anak atau tidak, yang pasti pesta pernikahan yang mas azwan datangi itu sudah terpengaruh oleh gaya hidup kesehariannya yang cuek dan ndak mau repot2, hehehe 😆

    benar pak. barangkali si orangtua nggak mau repot…
    hi hi…gitu aja kok repot.

  12. saya harus belajar wedding planner nih boss. lah anakku 2-2nya cewek ..

    minimal harus bisa rundown atau urut2an-nya…
    bisa belajar dari yang lebih senior di lingkungan sekitar…

  13. ilalang cafe tuh alamat lengkapnya dimana ya? patokannya deket mana kalau dari central park? terimakasih

    Lah, ilalang kan di Bandung. Dekat PVJ (ke atas lagi)…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s