Ketemu Idola

Hari ini, Selasa 9 September 2008 saya bertemu dengan idola sewaktu remaja, Desy Ratnasari. Berhubung idola, dulu saya sampai hapal tanggal lahirnya, 12 Desember 1973. Halah…

Semua ini bermula dari berkah buku BLIND POWER: Berdamai dengan Kegelapan yang ditulis oleh Eko Ramaditya. Kalau tidak karena buku ini, belum tentu saya bisa tampil di Trans7 dalam acara Selamat Pagi. Live lagi…

Sosok Desy yang masih remaja, saat itu terpampang di ruang tamu rumah nenek saya (dari pihak ibu). Rupanya mamak (om) saya yang masih bujangan ngefans berat sama doi juga berkat permainannya dalam sinetron Jendela Rumah Kita di TVRI. Jadilah saya setiap ke rumah nenek, selalu melihat sosok Desy yang tersenyum manja. Gubrak….

Pertemuan saya dengan sang idola ini mengingatkan saya dengan pertemuan Andrea Hirata dengan idolanya di Eropa seperti temaktub di buku Edensor. Ndilalahnya, nama Andrea juga diambil dari sang idola tersebut.

Dengan dua contoh peristiwa ini, saya kok jadi tambah yakin, bahwa mimpi masa kecil dan remaja itu tidak boleh diremehkan. Sekali dia terucap, suatu saat dia akan terwujud, meski harus menunggu lebih dari 20 tahun. Kayak law of attraction kali ye…

Sebenarnya saya sudah lupa kalau Desy itu idola saya dulu, tapi setelah syuting tadi berakhir, adik saya yang nomor dua mengirim sms,”Ketemu idola nih ye?”

Barulah saya sadar kalau Desy dulu ternyata idola saya. Kalau sekarang? Wah, saya udah tua gini. Nggak pake idola-idolaan segala.

Cerita mengenai syuting tadi pagi cukup mendebarkan. Kemarin, Rama mengirim maklumat kepada saya via YM kalau besok Rama diundang di Trans7 di acara Selamat Pagi. Dari Grafindo harus ada yang mewakili. Dalam benak saya, paling-paling saya akan menemani Rama untuk mempersiapkan segalanya sebelum syuting. Apalagi, Rama berpesan agar saya membawa dua eksemplar buku untuk host acara ini.

Maka, pagi-pagi sekali, setelah subuh saya langsung meluncur menuju studio Trans7 di Mampang bersama istriku, Yuli. Dia kebetulan mau ke Bandung hari ini sehingga tidak harus masuk kantor. Untung juga ada dia, karena ternyata Rama datang sendirian dijemput oleh supir Trans 7, sehingga dia bisa membantu Rama membereskan pernak-pernik.

Menjelang syuting, kulihat Adi Nugroho sedang senam mulut, sementara Desy sedang komat-kamit melatih ucapan. Sempat terdengar dia membaca bismillah. Rupanya, meskipun sudah rutin, tetapi mereka tetap harus mempersiapkan diri karena syutingnya dilakukan secara LIVE. Jika ada yang beribet atau kesrimpet, pasti besok-besok bisa nggak dipakai lagi sama stasiun tv.

Rama dan Desy juga sempat berdialog dalam bahasa Inggris. Sesekali Adi menimpali.

Tibalah saatnya Rama disyut sekitar pukul 08.10. Rama menjawab dengan lancar semua pertanyaan. Tidak ada yang keserimpet. Aku sangat kagum melihatnya.

Dan ketika tiba saatnya aku yang ditanya oleh host, aku menjawab dengan sedikit grogi. Agak gemetar juga sih…

Baru pada pertanyaan berikutnya, aku bisa berbicara dengan lancar. Aku jadi semakin kagum dengan profesi pembawa acara. Tidak gampang berbicara dengan kecepatan tinggi, meski dengan melihat tele prompter sekalipun. Tidak heran, jika mereka dibayar mahal.

Mudah-mudahan acara ini menjadi awal yang baik bagi kesuksesan buku BLIND POWER yang diharapkan bisa menginspirasi seluruh rakyat Indonesia.

Bagi yang belum sempat menonton acara tersebut, Anda dapat menyaksikannya di sini.

Iklan

18 tanggapan untuk “Ketemu Idola

  1. jadi cita-cita bang hery tampil di tv beneran udah kesampean ya. kalau dulu ingin juara cerdas cermat di TVRI gak jadi karena ada kolusi kali yee. eh udah mahasiswa tampil di tvri lagi deng GR nya Tantowi yahya. kemaren di metro tv tapi hanya senyum-senyum saja. la sekarang baru yang beneran bukan di tvri tapi di TV swasta nasional. agak keren dikit lah..sebentar lagi dalam acara talkshow bersama artis lain membicarakan tentang buku. baru ini penampilan yg ditunggu-tunggu olah para pecinta buku tanag air. ditunggu penampilan yang lebih lama ya sekitar setengah jam atau satu jam lah ya bang

    mudah2an doa bang miftah bisa terkabul…lho, kok doa bang miftah…bukannya cita2ku?

  2. Hai, Abang

    Tadi aku lihat tuh di tivi (pake HP china itu! iyaa.. yang itu! πŸ™‚ ). Kagum deh sama Rama yang nggak keserimpet sama sekali. Ini bukti kalau dia memang sering sekali diundang menjadi motivator atau bicara di depan umum…

    Si Abang memang sempat terlihat grogi tadi, tapi nggak lama kemudian kayaknya udah bisa mengatasi rasa groginya deh.. *soktau.com*

    Semoga buku ini sukses yaa….

    (eh, sekedar nanya, si Adi Nugroho itu ganteng ga sih Bang? aduh, harusnya aku titip salam ya? heheh)

    Wah, manfaat banget tipi cina itu ya….
    Kapan2 aku beli juga deh…
    Adi Nugroho ya ganteng lah…
    Ada salam lho, dari Rama

  3. prok-prok… masuk tv lagi ni yee…

    aku kok semakin yakin, suatu saat bro hery ini bakal jadi host beneran ya… semacam host acara bedah buku gitu… amin… πŸ™‚
    tapi sorry lho, aku gak sempat nonton, pengen banget melihat ekspresi grogri bro hery, lucu kali ya… haha…
    up load di youtube ya… πŸ™‚

    oya, thanks bukunya, dah nyampe sore kemarin, sekarang tadarrusanku nambah; baca blind power… and thanks also to rama… πŸ™‚

    ssttt…mudah2an ada produser tv yang baca blog ini bro…
    btw, selamat tadarusan dengan bling power ya…
    ditunggu reviewnya.

  4. @ Rama:

    Hai, Rama… Kostum dan Pedangnya… OKAY! πŸ™‚
    Itu kostum yang dipakai saat Book Launching ya? Bikin sendiri atau beli, tuh? Eniwei, you were great yesterday, Ram! Seru sekali saat kamu nyalain pedangnya terus sambil bilang bahwa Pedang itu adalah simbol Power…
    Aduh, bener-bener deh… Dua pembawa acaranya melongo, tuh! Beneran! Tanya si Abang deh.. πŸ™‚

    Sukses ya, Ram…
    Buat bukunya, buat karirnya, buat love life-nya..
    Salam buat Lima Bidadari, especially si Lala yang entah kenapa karakternya bisa mirip banget sama saya… hihihi… (eh, jadi penasaran: kenapa dinamakan Lala ya? Apa karakter orang Sanguin itu cocoknya dikasih nama Lala? Hayo.. kenapa….)

    Nah, yang ini harus dijawab langsung sama Rama.
    Silakan, Bro…

  5. waaah sayang aku ngga bisa liat Bang Hery di TV.
    soalnya kemarin aku sibuk ngerjain PRnya Blind Power sih.
    (biar ngga sibuk juga tetep ngga bisa hehhehe, wong jauh gini
    hiks…. aku mau migrasi lagi ahhhh)
    Maaf terlambat ya. Saya sudah upload di Blog saya.
    Semoga berkenan.

    ***EM***

    Segera meluncur ke blognya Ime-chan untuk membaca review tentang Rama

  6. Aduh ga punya tipi jadi ngga tau deh si abang masuk tipi…
    Sukses deh bukunya, buat Rama, buat Grafindo juga… Maap belum baca bukunya, insya Allah abis lebaran deh…

    Mang, beli hp cina aja yang ada tipinya biar bisa nonton saya.
    halah, segitunya…

  7. But Yang jelas …
    Aku nyesel gak sempet nongton acara ituh …
    Lagi di jalan sepertinya …
    Mungkin juga sudah di kantor …

    Mau nonton di kantor …?? ndak enak juga .. huahahaha …

    Sudah saatnya saya beli HP Tipi yang kayak punya Lala itu …
    Yaaa walaupun abal-abal .. tapi lumayan lah
    (dzig)

    Kayaknya HP China, meski abal2 perlu juga dibeli, Bos.

  8. wah, sayang banget, momen menarik ini tak bisa saya ikuti. selalu saja ada keperluan lain setiap kali ada acara2 penting seperti ini. saya mengucapkan selamat atas acaranya, bung azwan. yang pasti bravo banget buat grafindo yang sukses menerbitkan buku “best seller” ini.

    terima kasih pak sawali…

  9. Hape China yak… patut dicoba tuh… beliin dong bang! kan ceritanya, bukunya sudah sukses.. πŸ˜›

    wah, belum balik modal nih bukunya…hi hi…

  10. Bisa kok minta di Trans TV…dulu saat anak saya di wawancara Trans TV tahun 2001, suami bisa minta dibuatkan CD nya.

    Ide yang menarik, Bu.
    Terimas kasih…
    Barusan juga sudah saya masukkan link yang memutar rekaman acara tersebut.
    Bisa coba diklik, Bu…

  11. Waduh…makin penasaran aja sama nih buku!!!!!!!!!!

    udah 3 kali dalam seminggu ini ke Gramedia Panakukang (MAKASSAR)……BELUM ADA EUY…

    Ketik Ce spasi De…Cape’ Deh……

  12. waduh, aku kok malah baru tau ada buku bagus kayak gini yakz… *ketinggalan jaman neh, langsung lari ke toko buku terdekat*

    ya olvy, langsung ke Gramed dan beli bukunya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s