Tour de Mosque

Waktu mahasiswa dulu, buka puasa di mesjid merupakan sebuah alternatif yang patut dipertimbangkan. Sebagai mahasiswa yang bujetnya terbatas, makan gratis merupakan pilihan yang sangat cerdas. Mesjid yang sering kami incar adalah mesjid Fathullah, mesjid kampus yang juga dekat rumah Bos Nh, karena di sana disediakan nasi bungkus. Sambil menunggu berbuka, kami bisa berdiskusi dengan teman kuliah di mesjid ini.

Kenikmatan berbuka bersama memang luar biasa, meskipun menunya ala kadarnya seperti nasi, sayur dan sepotong ayam/ daging/telur. Mesjid kampus ini tidak hanya didatangi oleh mahasiswa, tetapi juga masyarakat sekitar, terutama dari kalangan bawah dan musafir dan pekerja yang sengaja berhenti di sini. Tidak ada perbedaan strata di sini. Semua mendapatkan nasi bungkus yang sama dan memakannya dengan menggunakan tangan.

Setelah bekerja dan masih bujangan, saya juga sering melakukan tour de mosque bersama teman kantor. Mesjid yang pernah saya datangi antara lain mesjid Pondok Pinang, Mesjid Pondok Indah, Istiqlal, dan Mesjid Kelapa Gading. Tidak terlalu banyak memang mesjid yang saya kunjungi karena memang tidak setiap hari bisa kelayapan dan pulang cepat.

Konon, setelah Pak Harto lengser, supply makanan untuk berbuka di Istiqlal berkurang. Seiring dengan normalnya kehidupan politik, maka supply logistik di Istiqlal tampaknya sudah membaik kembali.

Menjelang akhir Ramadhan, biasanya banyak ibu-ibu yang membawa rantang dan termos ke Istiqlal untuk beribadah: tarawih dan i’tikaf sampai pagi. Setelah subuh baru mereka pulang ke rumah.

Anda punya pengalaman keliling mesjid selama Ramadhan? Atau berkeinginan untuk melakukannya? Punya pengalaman menarik saat berbuka di satu mesjid? Jangan ragu-ragu untuk sharing di sini.

Iklan

14 tanggapan untuk “Tour de Mosque

  1. Pertamax …
    Hmmm menarik-menarik … ini serupa tapi tak sama dengan gerilya ku cari makan malam di kawinan orang …
    (hehehe ya beda banget atuh)

    Hmmm … masjid Fatullah memang ramai saat buka puasa … namun aku pikir sekarang agak beda bang …
    kesannya jadi (maaf nih) seperti pasarmalam … Tidak seperti dulu … yang ramai tapi tertib. Mereka kesana for the sake of makan gratis … bukan untuk ibadah buka puasa bersama. So kebayangkan … tapi ya sudah lah mudah-mudahan membawa berkah untuk semua …

    Salam saya bang

    wah, kok bisa nggak tertib lagi ya?
    zaman udah berubah…

  2. wah kalo aku Tour de France aja deh bang hehehe.

    Dulu waktu masih banyak anak muda di komunitas gereja Tokyo, ibu-ibunya sering membawa makanan setiap sabtu sehabis misa (sampe akhirnya harus digilir mg ini ibu A, mg besok Ibu B hehehe). Jadi anak mudanya juga rajin ke gereja karena tahu setiap Sabtu bisa makan enak, makanan indonesia dan GRATIS hehehe. Kayaknya dimana-mana yang gratis tuh enak yah. Apalagi kalau di rantau, makanan Indonesia itu mahal bo.

    Yang gratisan emang enak, Ime-chan…

  3. Tour de Mosque waktu kecil Boss.
    tapi ya namanya dikampung.. biar muter-muter kemana-mana ya tetep aja dapetnya krupuk dan tape lagi.. hehehe
    tapi suasananya dapet bener boss.

    eh jangan2 kalo sy main ke bossHery & BossNH, Maksinya nyari yg hajat, makmal nya nyari mesjid nih.. hehehehe
    just kidding Pak..

    *masih berpikir, kenapa kok dulu air sumur mentah, bisa bikin lega, kenapa krupuk dan tape sangat nikmat rasanya…

    kalau lagi lapar, makan dan minum apapun terasa nikmat…

  4. Dulu sekali, aku beberapa kali buka di Masjid karena sempat tergabung sebagai anggota Remaja Masjid. Seru sih, karena di situ tidak terlihat adanya perbedaan karena status sosial. Begitu menjelang Maghrib, semuanya sudah berkumpul. Ada tukang becak, tukang jual roti, Bapak-Bapak Kantoran, dll dsb, semuanya ada. Saling salam-salaman… Saling mengantri sama-sama… Lalu setelah makan ta’jil, semuanya shalat tanpa pembedaan di shaf-nya. Ini indah sekali, Bang… Sangat indah…

    Karena di situ jadi anggota Remaja Masjid, aku dan teman-teman ikut bantuin menyiapkan ta’jil dan makanan untuk berbuka puasa… Ngider cari donatur juga… Seru, pokoknya…

    Wah, Lala ternyata pernah jadi remaja mesjid juga.
    Pernah ngider cari donatur lagi…
    Siip lah…

  5. wah om hery, klo diriku biasanya sih safari taraweh..
    diriku suka masjid berganti masjid jika taraweh..
    klo safari buka shaum belum banyak om, mang om hery mw ngajak diriku? :mrgreen:

    belum banyak yang nyediain iftar maksudnya?
    wah, kapan aku bisa iftar di Bogor ya?

  6. Tour de Mosque bikin pengeluaran di bulan Ramadhan jauh lebih hemat dikala orang lain menghabiskan duit banyak pas Ramadhan… Tapi sekarang saya udah menetap aja deh di masjid favorit saya cuz dapet nasi kotak, tapi ini pake sendok Bang πŸ˜€ : Masjid Baitul Ihsan, Bank Indonesia. Penceramah pas buka-nya juga orang2 terkenal pula, HNW pernah ngisi tuh. Tapi kalu ga keburu terpaksa buka di mushala kantor dengan ta’jil yang ga disangka bikin kenyang juga…

    Kalau ada rizqi sih pengen backpacker-an tour de Mosque dari Maroko sampai Maluku.

    Wah, pasti menarik tuh, backpacker tour de mosque dari Maroko sampai Maluku.
    Tapi, udah nggak kuat.
    Biarlah Mang Kumlod dan yang muda2 aja…
    Salam backpacker

  7. beberapa hari yang lalu merasakan asar sampai magrib di Istiqlal. Pengalaman pertama. nikmat ternyata πŸ˜€

    wah, kalau nikmat nanti saya akan coba juga dari ashar, tapi sampai taraweh…

  8. wah enaknya tour de mosque ……..

    klo skrng di kota2 besar udh nggak bisa nemuin makan besar … pling mpe ta’jil aja

    kotanya di mana dulu, mas?
    kalo di jakarta masih bisa lho di mesjid2 besar.

  9. kemarin aku dapat sms, bunyinya lebih kurang: “dont say ‘mosque’ but say ‘masjid’, coz islam poeple has found that mosque=mosquitos”. percaya? monggo aja, yg pasti aku sejak dulu lebih suka menyebut masjid ketimbang mosque, gak peduli apapun arti kata itu… πŸ™‚

    tour de masjid ini memang menjadi rutinitasku setiap tahun bersama si abang (putra sulungku). kalau tidak lagi dapat giliran ceramah di masjid dekat rumah, maka aku dan si abang akan cari masjid yg lain buat tarawih. tujuannya untuk mendapatkan nuansa tarawih yg berbeda antara satu masjid dg masjid yg lain, sekaligus memberikan pembelajaran kepada si abang bahwa meski dalam satu agama, warna-warni itu adalah sebuah keniscayaan, dan itu patut untuk dihormati.

    jadi punya ide nih buat review masjid2 yg ada di kota gudeg… insya Allah deh!

    wah, ditunggu review tentang mesjidnya bro…

  10. rupanya bang hery alumni masjid Fathullah juga.kalau saya memang bagian dari masjid Fathullah. saya ikut mas saya jadi gak kos di sekitar Fathullah. waktu kuliah dulu saya termasuk mahasiswa yang bonek alaias bondo nekat alias hanya bekal semangat saja. kalau waktu istirahat, ada jam kosong, atau nunggu jam berikutnya untuk kuliah pasti saya ada di Fathullah. ada beberapa temen yang seprofesi saya. di masjid saya belajar, baca buku, diskusi, dan tentunya tidak lupa istirahat juga. habis mau ngikuti temen ke warung gak punya uang. jadi memang Fathullah sangat membantu dalam menyelesaikan studi saya di UIN. sampe saya kenal deket dengan pak SENAN bagian kebersihan. teman-temen kelas menjuluki kami Ahlu Tsaqofah. mereka menurut sejarah pada zaman Nabi, hidupnya di masjid terus. dan tentunya julukan itu untuk ngledek saya dan temen-temen saja. apa lagi kalau udah jam belajar kita tertinggal dan matanya merah. Pasti temen2 pada ketawa. pasti habis tidur di masjid. tapi saya tenang saja. yang penting kuliah lancara. oke

    tahu nanang qosim yusuf?
    dia ternyata alumni mesjid fathullah.
    sekarang sudah jadi pembicara papan atas lho…

  11. Lagi .. buat Abang dan Mas Miftah …
    Bicara Fatullah … aku suka merinding …
    Ini masjid jaman aku kecil dulu … yang kemudian berulang kembali ketika aku punya rumah di sekitar komp UIN …

    Tentu mas Miftah dan Abang inget … Baso Ojo Lali dan Baso H. Solikhin di kompleks kan ???
    Ya itu saja … aku cuma mau ingetin itu saja …
    (Trainer lagi pengen nge bakso nih …)(sumpah)

    Kok sampe merinding sih, Bos? Kayak ada jurignya aja…
    Bakso Solihin, aku ingat. Dia juga yang jual soto mie kan?
    Wah, kapan2 ke sana ah menyenangkan istriku yang doyan banget bakso

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s