Mati Lampu

Mulai hari ini, 11 Juli 2008 sampai tanggal 25 Juli, PLN akan melakukan pemadaman listrik secara bergilir di Jabodetabek. Kalau di luar Jawa sih sudah berlangsung sejak lama.

Yang punya usaha, apalagi pabrik, pasti pusing. Akhirnya, pedagang genset pun ketiban pulung. Yang rawan, saat mati lampu begini, masyarakat biasanya banyak menggunakan lilin. Sudah sering terjadi, rumah terbakar gara-gara lilin.

Saya punya kenangan sendiri tentang lilin ini. Begini ceritanya….

Saat saya mahasiswa dan kos di seputar Ciputat, terjadilah pemadaman listrik tanpa tahu apa sebabnya. Setelah menunggu dan listrik tidak menyala juga, akhirnya saya menyalakan lilin di kamar. Lilin tersebut saya taruh di atas tatakan, bekas minyak rambut yang terbuat dari plastik. Waktu itu saya kurang menyadari hal ini.

Hari sudah larut malam. Hatta, tertidurlah saya tanpa sempat mematikan lilin. Mimpi pun datang silih berganti. Dari mimpi dikejar harimau sampai mimpi masuk ke dalam gua (ihhh…nggak ada hubungannya).

Begitu pagi datang, biasanya saya akan bergegas ke kamar mandi. Betapa terkejutnya saat bangkit dari peraduan.

Saya melihat dinding dan langit-langit kamar saya sudah dipenuhi benda hitam laksana sarang laba-laba. Saya beralih ke meja belajar saya tempat lilin saya taruh semalam. Ternyata meja sudah bolong sebesar tatakan lilin tadi.

Kemudian, saya mematut diri di depan cermin, ternyata muka saya sudah coreng-moreng berwarna hitam. Segera saya ke kamar mandi, dan membasuh muka. Ternyata, di hidung saya sudah menempel banyak benda hitam. Bahkan, ketika saya meludah dan mengeluarkan dahak, juga berwarna hitam.

Ehm….dalam hati saya segera beristighfar dan mengucap syukur karena telah lolos dari bencana. Bagaimana kalau tadi malam kamar saya benar-benar terbakar. Tidak tahu apa yang bakal terjadi.

Sejak itu, saya selalu cerewet dengan siapapun kalau meletakkan lilin sembarangan, apalagi di atas tatakan yang mudah terbakar seperti plastik, karet dan kayu. Mudah-mudahan dalam minggu-minggu pemadaman ini tidak ada musibah kebakaran di Jabodetabek.

Iklan

13 tanggapan untuk “Mati Lampu

  1. Ah si Abang…… kok bisa sih nggak kepikiran sampai situ… *eh, tapi namanya juga musibah ya, Bang.. πŸ™‚ *
    Aku paling takut pakai lilin saat mati lampu, kalaupun pakai, harus diletakkan jauh-jauh dari benda yang mudah terbakar. Sekarang pakai emergency lamp. Cuman belakangan, kalau listrik mati, saya ngungsi ke rumah Mbak atau ke rumah mertua si Bro… hahaha… nggak banget ya…

  2. Lilin itu paling bagus ditaruh dalam ember isi air hehhehe.
    Aku ingat sekali kita di jakarta punya lilin yang diameternya 10 dan 15 cm. tinggi 30 cm …guedeeee. taruh di tengah-tengah lantai. Tapi biasanya sih ngga lama, listrik sudah nyala lagi. Sekarang ngga tau juga deh…semoga waktu aku pulang ngga mati lampu deh.

    Soal listrik ini juga hangat dibicarakan teman-teman orang Indonesia yang bekerja di Tokyo. Karena ada ancama pihak Jepang akan mencabut investasi mereka kalau PLN tidak bisa menyediakan listrik yang diperlukan. Alternatifnya sebetulnya Solar Energi sih.

    Saya cerita tambah dikit ya bang. Di sini kan kalau musim dingin pakai kotatsu. Yaitu meja rendah yang bagian tengah bawah ada lampu pemanasnya. Jika pakai taplak tebal yang khusus, maka kehangatan yang keluar dari lampu itu akan tetap terjaga, dan membuat kaki kita hangat. Kalau kaki hangat otomatis badan terasa hangat. Nah…bahayanya kita bisa selonjoran dengan kaki di dalam meja, dan badan tiduran di luar. Panas lampu itu memang tidak terlalu panas…max 37 derajat deh. Tapi panas suhu rendah jika lama sama juga akan menghanguskan sesuatu. Ada teman laki-laki yang ketiduran sampai pagi di dalam kotatsu itu, dan begitu bangun, ibu jari kakinya sudah hitam. Jempol bakar deh… semua teman-teman tertawa terbayang jempol hitam bau terbakar, tapi itu benar-benar bisa terjadi. Kalau lebih lama lagi, mungkin jempolnya harus diamputasi. Jadi pelajarannya, jangan main-main dengan sumber panas meskipun suhunya tidak tinggi.

    Anda mendengarkan laporan singkat “curi-curi jam kuliah” dari Tokyo bersama Imelda… mata ashita….

    Wah, kalau jempolnya sampe hangus, masa nggak terasa sama sekali?
    Tidurnya terlalu nyenyak nih…

  3. Waduh kantorku kebagian banyak juga kena giliran… *hiks*
    Do’anya sangat saya amini Bang. *sangat?* soalnya daerah kosan saya padet banget. Kalau satu rumah kebakaran ga tertangani, bisa nyebar satu blok.

  4. Huahahaha …
    Ini peristiwa lucu … sedih …
    namun juga sangat mengesankan …

    semoga kita semua terhindar dari bahaya kebakaran itu ya Bang …

    Salam saya

  5. waaa……..

    tiga minggu yang lalu, waktu di daerah rumah kena pemadaman listrik, saya juga ngalamin ITEM2 itu bang 😦

    pas bangun , kaget kenapa dahak saya jadi item? 😦

    sempet nangis ma suami, takutnya ada apa2 😦
    *saya panikan soalnya*

    liat idung si kecil, ternyata item juga …

    akhirnya minggu kemarin, kita beli lampu badai,biar ga item2 lagih πŸ™‚

    wah, bunda menik ternyata punya pengalaman yang sama dengan aku…

  6. wakakakaka πŸ˜† ya pasti begitu toh, mas azwan, asapnya akan membekas, hehehe πŸ™‚ kalau saya memang menyediakan cadangan lampu tecstar. meski ndak bisa full dipakai semalaman tapi cukuplah utk penerangan sementara.

    ya pak…mudah2an lampu tecstarnya cukup sampai pagi…

  7. He-eh…Ortu saya juga cerewit kalo masalah lilin…
    Jadi, kalo mati lampu…sekarang ini emang masa-masanya mati lampu nih di kota saya, Pekanbaru bertuah, lebih senang pake lampu emergensi ato lampu semprong yang zaman beheula…Teteup pake lilin, sih..tapi cuma sedikit…tatakannya diusahakan dari besi… πŸ˜€

    Dari Pekanbaru?
    Wah, saya sering main ke sana.
    Dulu orangtua saya pernah tinggal di perkebunan, 100 km dari Pekanbaru.
    Di sana pasti mati lampunya udah dari dulu dulu ya…
    Salam kenal ya…

  8. Ya..dari Pekanbaru, mas…
    Hm..mudah-mudahan kalo mas Heryazwan sedang jalan-jalan ke Pekanbaru gak mati lampu, ya he..he..

    Kebetulan sekarang2 lagi nggak ada jadwal ke sana.
    Mudah2an nanti ada kesempatan jalan2 ke Pekanbaru.

  9. ceritane kbakaran ya boss.

    sy jg pernah mengalami hal yg sama,bukan lilin, tapi obat nyamuk..
    terjadi pd thn 92an, saat masih kost ukuran 2×3 di slamet riyadi solo, malem2 gelap gulita karena ternyata kamar sdh penuh sama asap krn kasur kebakar..

    tanpa basa-basi, langsung siram air, angkat ke bak sampah..
    balik tidur lagi.. ternyata, belum 100% padam. malah menyala-nyala..

    terpaksa pindah kost..
    pdhl anak e ibu kost amat sangat cantik lho boss.
    jadi ilang dah vitamin A (pemandangan bagus) :mrgreen:

    nah skrg kalo dirumah mati lampu, nyalain lilinnya pake kaleng biskuit.. dan obat nyamuknya yg elekktrik.
    biar aman…

    wah, sayang juga kalau meninggalkan anak ibu kost yang cantik sangat…

  10. di pontianak juga lagi musim mati lampu. dirmh ita gak byk pake lilin biasa pake lampu emergency πŸ˜€

    syukurlah kalau pake lampu emergency..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s